Sheringham: Tottenham Takkan Halangi Pochettino ke MU

Mauricio Pochettino

ID-GOAL – Kedekatan Manchester United dan Mauricio Pochettino yang terjalin karena rumor mengundang sang legenda, Teddy Sheringham, turut angkat bicara. Dalam pandangannya, Tottenham tak bisa menahan pelatihnya itu untuk menyeberang ke Old Trafford.

Pochettino disebut sebagai salah satu calon terkuat pengganti Jose Mourinho yang dipecat MU belum lama ini. Pelatih asal Argentina itu diyakini akan menjabat pos pelatih setelah masa interim Ole Gunnar Solskjaer selesai pada akhir musim nanti.

Padahal sejatinya, performa Manchester United di bawah sosok asal Norwegia tersebut tidak begitu buruk. Tiga laga pertamanya, menghadapi Bournemouth, Huddersfield, dan Cardiff City, berakhir dengan kemenangan plus margin skor yang besar.

Tottenham Takkan Halangi Pochettino Pergi

Sheringham adalah salah satu sosok yang cukup yakin Manchester United akan membajak Mauricio Pochettino pada musim depan. Bahkan ia percaya Tottenham takkan mampu menghalanginya untuk menyeberang ke Old Trafford.

“Ini tentang apa yang Pochettino mau. Bila MU menginginkan dia, dan dia juga ingin pergi, maka saya tidak yakin Tottenham akan menghalanginya,” ujar Sheringham kepada Love Sport Radio.

“Anda tak bisa menolak peluang bergabung dengan Manchester United sebagai pemain, dan rasanya pasti sama sebagai seorang pelatih,” lanjutnya.

Soal Pemecatan Mourinho

Selain itu, dalam kesempatan yang sama, Sheringham juga berbicara soal pemecatan Mourinho. Ia bisa menilai bahwa pelatih asal Portugal itu memang sudah ingin angkat kaki hanya dengan mendengar komentarnya saja kepada media.

“Saya benci seseorang harus dipecat, tapi saya melhiat Jose sudah siap untuk pergi. Dia mengucapkan banyak kesalahan dalam enam bulan terakhir,” tambahnya.

“Sejak saat itu ia terus berbicara soal betapa bagusnya tim lain, meski ia telah menghabiskan 400 juta euro untuk membeli pemain. Bila anda tak bisa membuat tim lepas dari itu, maka anda akan kesulitan,” tandasnya.

Selama bersama Mourinho, performa Manchester United terlihat inkonsisten. Hal itulah yang membuat mereka sempat lama berada di peringkat delapan klasemen Premier League, sebelum akhirnya berhasil merangsek naik ke posisi enam.